dr. Cyntia memenuhi ruang benakku. Sosok wanita seperjalanan menyisir selatan Pulau Timor. Wanita yang kupinjamkan bahu untuk menyandarkan kepalanya ketika matanya kantuk. Rambutnya menyibak wajahku menebarkan harum yang membekas. Senyuman